Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Bagian 14


Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Bagian 14
Dua bulan setelah kunjungan gw ke rumah Meva, tepatnya satu minggu sebelum Natal tahun 2002, kabar duka itu datang. Meva sambil menangis menceritakan bahwa nyokapnya meninggal karena kanker darah yg nggak pernah terdeteksi (pasien RSJ sangat jauh dari pantauan tim medis yg layak).

Maka pagi itu gw putuskan cuti dan menemani Meva ke pemakaman nyokapnya. Indra juga gw kasihtau, dan bersama istrinya, dia ikut bareng gw dan Meva ke Jakarta menggunakan mobil pinjaman dari perusahaannya. Nyokapnya Meva disemayamkan di sebuah gereja kecil sebelum dimakamkan di TPU Jeruk Purut. Rencananya dimakamkan sore hari, tapi karena family yg datang melayat sangat sedikit, maka prosesi pemakaman dimajukan beberapa jam.

Ternyata bener yg diceritakan Meva di bus tentang "pencoretan" nama nyokapnya dari keluarga besar, yg datang melayat cuma beberapa family dari Bandung dan Jogja serta kenalan Tante Ezza dan neneknya. Samasekali nggak ada keluarga dari Padang yg datang meski menurut Oma, semua sudah diminta datang melayat.

Well layaknya kebanyakan orang yg kehilangan sosok yg dicintai, Meva tampak sangat rapuh dan nggak hentinya menangis di pelukan Oma. Kedua matanya sembab parah. Dia kelihatan sangat shock. Beberapa kali diciuminya ukiran nama di salib yg menancap di tanah.

Gw sendiri nggak punya banyak kesempatan ngobrol sama Meva. Seperti yg sudah gw bilang, dia lebih banyak menangis di pelukan Oma. Gw ngerti itu. Biarlah Meva menumpahkan semua kesedihannya. Gw yakin dalam beberapa hari yg akan datang Meva sudah bisa lebih tegar. Gw kenal baik Meva.

Dan itu memang terjadi. Beberapa hari setelah tahun baru, waktu gw lagi bersih-bersih kipas angin di beranda sepulang kerja, terdengar langkah kaki menapaki tangga yg udah gw hafal. Gw menoleh ke arah tangga dan muncullah Meva. Dia melempar senyum ramah ke gw.

Dua matanya masih terlihat menghitam karena sembab. Pasti beberapa hari ini dia sudah membuang berliter-liter airmatanya menangisi kepergian nyokapnya.

"Gimana kabar loe?" tanyanya menghampiri gw.

"Lumayan baik," jawab gw. "Lo sendiri? Oiya maaf ya kemaren gw langsung balik abis pemakaman, gw cuma dapet cuti sehari soalnya."

Meva mengangguk mengerti.

"Its oke. Lo udah cukup baik nyempetin dateng ngelayat," ucapnya. Keliatan banget duka yg dalam masih menggelayuti dirinya, meski nggak sebesar yg ditunjukkannya di pemakaman.

"Va..gw sangat berduka sama yg terjadi," ujar gw berempati. "Gw tau rasanya kehilangan."

"Iya Ri.. Lo udah pernah cerita itu.."

"Denger...beberapa orang pernah terjebak dalam kesedihan karna ditinggalkan. Tapi gw harap lo justru bangkit dari keterpurukan itu..."

Meva senyum lagi.

"I wish..." katanya. Mencerminkan keraguannya sendiri.

"So, kapan lo akan mulai kuliah lagi?"

Meva diam sebentar, menghela nafas panjang dan berat, lalu bersandar di dinding.

"Hari ini gw mau beresin barang-barang gw," jawabnya.

"Lho?" kata gw heran. "Maksudnya?"

"Gw mau nenangin diri dulu. Mungkin nggak di sini. Buat beberapa bulan ke depan gw ambil cuti."

"Wah! Gw sendirian dong di sini??"

"Maaf Ri. Tapi gw bingung. Gw lagi labil banget. Gw butuh deket sama keluarga gw. Di Jakarta gw bisa nemenin Oma seharian, jadi nggak kesepian banget."

"Kan di sini ada gw?" terang aja gw protes. Gw keberatan.

"Thanks banget Ri. Tapi gw butuh lebih banyak pengalihan kesepian gw.."

"Emang berapa lama lo di sana?" jujur aja gw mulai merasa takut kehilangan Meva.

"Nggak tau lah. Yg pasti gw pengen sering-sering ke makam nyokap. Mungkin juga gw balik ke Padang."

"Yaaah.....?"

Penonton kecewa! Terlebih gw sebagai pemeran utamanya tentu sangat kecewa!

"Terus, balik ke sini nggak? Kan lo belum lulus?"

"Ah...buat saat ini wisuda tuh jauh banget dari pikiran gw Ri. Gw beneran pengen nenangin diri dulu."

Ah, okelah...

"Terus, berapa hari lo di sini?" tanya gw.

"Gw sekarang ngepak barang, terus pulang lagi..."

Dan ini lebih bikin gw kecewa lagi. Entah apa jadinya gw. Si gundul udah jauh, sekarang ditambah Meva yg pergi. Gw sendirian dong di sini??

Huffft...yasudahlah...

"Tapi lo pasti balik lagi ke sini kan?" gw memastikan hal terakhir yg sangat gw harapkan.

Meva diam beberapa saat.

"Semoga..." katanya lalu tersenyum kelu.

Heemmmmpph........... Gw speechless.

"Itu hak lo," kata gw akhirnya. "Tapi gw akan sangat berterimakasih seandainya lo balik lagi ke sini."

Meva tersenyum sekali lagi lalu memeluk gw.

"Kalo lo kangen sama gw, lo dengerin aja lagu Endless Love. Itu lagu favorit gw," bisik Meva di telinga gw.

Gw makin speechless.

"Apa ini artinya lo nggak akan balik lagi?" kata gw lagi.

Meva cuma menepuk pundak gw dan berbisik lagi.

"Endless Love....."

Itulah pertama kalinya gw merasa sangat takut Meva akan pergi dan nggak kembali lagi. Selama ini gw selalu merasa dia akan terus ada bareng gw. Egoisnya gw!

Ah, entah apa yg gw rasakan sekarang. Semuanya bercampur aduk di dalam ulu hati gw.

Meva melepas pelukannya, melangkah ke kamar, lalu menutup pintunya.....

Empat bulan sudah berlalu semenjak kepergian Meva. Tanpa kabar dan tanpa kejelasan gimana keadaannya sekarang. Ya emang sih itu hak dia buat nggak balik lagi, tapi menurut gw jelas ini merugikan dia sendiri. Kuliahnya tinggal tiga semester lagi. Kalo kelamaan cuti bisa susah sendiri ngejer ketinggalannya.

Waktu ketemu terakhir Meva nggak mengesankan dia nggak akan balik lagi. Dia malah nitipin kunci kamernya ke gw. Dan entah ide darimana, gw sekarang rutin bayar uang sewa kamernya Meva. Pemilik kosan nggak tau kalo kamer itu kosong. Yg penting ada bayaran tiap bulannya, itu nggak masalah. Konyol juga, karena gw mau 'mengamankan' kamer ini. Jadi kalo suatu hari nanti Meva balik, kamer di depan ini tetep jadi kamernya.

Tapi memang gw ngerasa beda aja. Dulu tiap balik gawe selalu ada Meva yg ngerecokin gw entah itu pinjem odol, minta tolong tutupin jendela, atau cuma sekedar numpang minum di kamer gw. Air galon punya gw lebih banyak habis oleh Meva dibanding gw sendiri. Meva seneng banget minum. Sekarang malah udah hampir tiga minggu galonnya belum diganti karena belum habis airnya.

"Kenapa nggak lo coba ke rumahnya aja?" tanya Indra ke gw malam itu. Kami duduk-duduk di beranda main catur ditemani secangkir teh hangat. "Lo kan tau rumahnya?"

"Iya tapi suka ragu aja," jawab gw.

"Skak," Indra melangkahkan kudanya ke petak depan luncur. "Ragu kenapa?"

"Ya ragu aja..." gw sambil mikir langkah yg pas buat kabur dari kepungan kuda.

"Takut Meva marah kalo lo ke sana?"

"Bukan gitu juga sih... Gw nggak enak aja barangkali keluarganya ngerasa keganggu dengan kehadiran gw."

"Yah basi loe. Keburu dianya balik ke Padang dulu lho."

Gw mendesah pelan.

"Tapi gw masih punya dua kesempatan lagi," kata gw.

"Oiya? Gimana tuh?"

"Ya ini, rajanya gw tutup pake menteri atau kalo nggak rajanya mundur..tapi tetep aja ntar ketemunya kuda lagi..."

"Yah,,,gw kira soal Meva!" Indra menepuk jidatnya sendiri.

"Ah udahlah nggak usah kelewat dipikirin. Paling juga dia lagi seneng kumpul sama Oma nya."

"Bisa jadi. Dia lagi butuh waktu buat nenangin diri."

"Dan raja gw juga butuh korban nih biar selamet.."

"Itu ada menteri juga?"

"Ogah. Pake luncur juga masih bisa."

Indra mengangkat bahu sementara gw masih terus berpikir keras. Malem ini Si Gundul nginep di kosan. Lumayan kan ada temen maen catur, nggak terlalu banyak waktu buat melamun. Istrinya Indra lagi hamil empat bulan dan mau mengadakan acara tradisi empat bulanan hari Minggu besok di rumah orangtuanya jadi sekarang dia sudah ada di sana buat persiapan besok.

"Ri, jangan sampe ini berakhir dengan kehilangan juga kayak yg dulu..." kata Indra.

Gw mengerutkan kening sebagai pertanyaan 'maksudnya?'

"Iyaa gw sih berharap lo sama Meva, akhirnya beneran jadi."

"Beneran jadi gimana maksud lo?" sampe di sini gw belum paham.

"Yaa jadian. Pacaran! Kalo perlu married lah! Kalian keliatan cocok kok," Indra tertawa. "Yg cowok agak bloon, yg ceweknya bawel dan suka seenaknya sendiri. Cocok kan?" dia tertawa lagi.

"Busett gw dikatain bloon," gw protes.

"Haha... Tapi beneran lho, gw setuju kalo kalian jadian!"

"Maunya sih gitu, tapi ribet lah..."

"Maksud loe, ribet soal keyakinan lo sama dia yg beda?"

Gw mengangguk pelan.

"Di sini mana boleh sih nikah beda agama?" gw mencari alibi.

"Ya elo bawa Meva nya ke Amsterdam! Di sana kan boleh tuh nikah beda agama? Atau ke Jepang aja yg deketan deh..."

"Gila aja, duit darimana gw??!"

"Loe ngerampok warteg dulu deh."

".........."

"Jadi itu, yg selama ini jadi ganjalan hubungan lo sama Meva?" lanjut Indra. "Soal agama?"

"Ah udahlah. Lagian selama ini gw cukup nyaman biar cuma jadi temen. Gw nggak terlalu ngarep lebih."

"Apa salahnya lo berharap? Boleh aja kan kita mimpi setinggi-tingginya?"

"Tapi bakalan sakit banget kalo jatuh dari ketinggian Dul."

"Yaah elo mah! Belum juga nyobain terbang, udah takut jatoh. Terbang dulu, baru deh pikirin gimana caranya jatoh yg enak."

"Ah, kali ini wejangan lo nggak masuk di otak gw Dul." Sip! Akhirnya menteri dan raja gw aman setelah gw mengorbankan benteng.

"Ya udah deh, emang susah juga sih yak kalo nyangkut agama.." Indra mengejar raja gw dengan bentengnya. "Skak mat!"

"Skak mat apaan? Gw masih bisa kabur nih!" gw geser raja gw ke kanan. Daritadi gw didesek mulu!

"Maksud gw, kalo masalahnya agama, ibarat skak mat gitu. Susah. Mentok. Ibarat lo cuma punya raja, gw kepung sama menteri dan kuda plus luncur. Kayak sekarang ini nih."

"Tapi gw masih bisa berharap remis kan?" gw tertawa. "Tuh remis!"

Indra melongo. Dia masih belum percaya kalo permainan ini remis.

"Bodo gw!" gerutunya.

"Emang iya."

"Maen lagi lah! Kok gw bisa segoblok ini yaak?"

"Ogah ah gw ngantuk," gw berdiri.

"Bilang aja lo takut kalah."

Gw tertawa. Emang iya juga sih. Daritadi gw maen juga nggak konsen. Entah kenapa tiap gw liat menteri, yg kepikiran di otak gw adalah Meva. Gw jadi inget filosofi catur gw dulu.

Hmmm...catur dan Endless Love, dua hal yg bikin gw kangen Meva.

Pertengahan juni 2003...

Enam bulan sudah berlalu tanpa ada sedikitpun kabar dari Meva. Gw agaknya sudah mulai membiasakan diri tanpa dia, sesuatu yg sesungguhnya sangat bertolak belakang dengan hati kecil gw. Gw memang sangat berharap Meva balik lagi, tapi siapa sih gw? Gw bukan siapa-siapanya Meva. Lagipula atas dasar apa Meva harus balik ke sini? Itu hak dia mau balik atau nggak.

Mungkin bagi Meva gw cuma seorang teman kos biasa. Mungkin juga buatnya gw hanya seseorang yg sedikit membantu perubahan hidupnya, seperti yg selalu dikatakannya selama ini. That's all. Lucu banget rasanya kalo gw berharap lebih dari ini.

Maka malam itu gw berdiri di depan pintu kamarnya. Sedikit bernostalgia, sedikit menghayal juga sebenernya, bahwa pintu itu akan terbuka dan gw akan mendapati wanita berkaos kaki hitam di baliknya.

".........."

Gw tetap terpaku di tempat gw. Membayangkan rangkaian kejadian yg sudah gw lalui dua tahun belakangan. Dalam hati gw bersyukur berada di tempat ini. Sejak gw kerja di sini, gw merasa menemukan dunia gw sendiri yg mustahil gw dapatkan di kampung halaman.

Meva hanya sebagian kecil dalam kehidupan gw itu. Ah, enggak. Dia lebih dari separuh kehidupan gw. Benarkah? Gw bertanya dalam hati. Apa yg bikin Meva sebegitu berartinya, melebihi Echi yg sudah pergi? Jelas-jelas Echi cewek gw, tapi Meva?

Mungkin di situlah letak keistimewaan Meva. Belum jadi cewek gw aja udah sebegitu berartinya dia, apalagi seandainya dia cewek gw? Haha...gw mikir apa sih.!

Hmm...kalo memang gw membawa perubahan besar dalam hidup Meva, lalu perubahan apa yg dia bawa buat kehidupan gw?

Sampai di pertanyaan ini gw terdiam. Sulit juga menemukannya karna memang gw yg dulu nggak begitu beda dengan gw yg sekarang, seenggaknya dalam beberapa hal gw rasa begitu. Kecuali sedikit perasaan yg kadang suka mellow, selebihnya gw nggak terlalu ngerasain perbedaan.

Oke. Lalu seberapa jauh Meva bikin gw nyaman? Ini dia. Kalo pertanyaannya ini, nggak diragukan lagi Meva sangat membuat gw nyaman ada di dekatnya. Belum pernah gw senyaman ini sebelumnya. Sesuatu yg seolah hilang enam bulan ini.

Hp gw bergetar. Sebuah pesan singkat masuk.

*gw berangkat sekarang ya..jangan ngaret lho...

Sejenak menatap kosong layar hp, menarik napas panjang lalu gw melangkah mendekati pintu kamar Meva. Gw keluarkan sebuah kunci dari saku celana. Kunci kamar Meva.

Gw pandangi lagi kayu bercat kuning di hadapan gw. Di dalam sana pasti banyak debu dan kotor, karena sejak kepergian Meva samasekali nggak ada yg membuka lagi pintu ini. Pernah gw punya niat sekedar bersih-bersih kamarnya, tapi gw urungkan niat gw. Gw takut. Gw takut di dalem gw malah makin keinget Meva. Haha.....

Gw taruh kunci di atas pintu, di lubang ventilasi udara. Mungkin ini bentuk nyata rasa frustasi gw. Gw lelah menunggu...

Lebih baik kayaknya kunci ini gw kembalikan ke ibu kos dan menceritakan yg sebenernya.

Hp gw bergetar lagi. Satu pesan baru.

*kok gak dibales? gw udah di jalan nih..lo udah berangkat belum?

Gw ketikkan balesan singkat.

*iya...tunggu aja...

Sekali lagi gw menghela nafas berat. Sejenak gw diam lalu balikkan badan dan menuruni tangga keluar..

***

"Thanks ya udah nemenin gw nonton malem ini," kata Lisa sambil tersenyum girang.

Gw balas tersenyum.

"Udah lama juga gw nggak nonton," kata gw. Terakhir gw nonton waktu sama Echi.

Lisa meminum lemon tea di gelasnya. Menatap gw dengan penuh arti lalu tersenyum lagi.

"Lo kenapa sih, akhir-akhir ini kayaknya pemurung banget?" tanyanya menyelidik.

"Oiya? Perasaan gw biasa aja ah."

"Boong banget deh."

Gw tertawa kecil. Tangan gw mengaduk cangkir kopi di depan gw yg samasekali belum gw minum.

"Mungkin karna capek masalah kerjaan aja," gw bohong. Lisa nggak tau soal Meva. Dia juga nggak pernah ke kosan gw lagi.

"Ya udah skali-kali cuti kek?" sarannya. "Ambil cuti beberapa hari. Mungkin lo bisa gunakan buat balik kampung?"

"Ide bagus," kali ini spontan gw jujur. Udah berapa taun ya gw nggak mudik?

"Jatah cuti tahunan lo kan masih utuh. Belum lagi cuti akumulatif nya."

"Boleh tuh gw coba. Ntar gw cari hari yg pas deh buat mudik.."

Lisa tersenyum lagi. Malam ini pertama kalinya gw nonton bareng Lisa. Gw pikir gw butuh refresh pikiran gw. Sumpek gw tiap hari di kosan mulu. Jadi pas kemaren Lisa ngajakin nonton ya gw mau aja. Nggak ada motif lain kok. Gw bener-bener suntuk di kosan.

Ini malam minggu pertama gw jalan lagi sama cewek. Entahlah ini bisa dibilang ngedate atau bukan, tapi kayaknya Lisa seneng banget malem ini. Bikin orang lain seneng kan pahala, lumayan lah buat tabungan gw kelak. Hehehe..

Gw dan Lisa ngobrol-ngobrol sambil menikmati hidangan, sekitar jam sebelas kami memutuskan balik......

Minggu pagi esoknya gw beres-beres kamar. Udah hampir setahun sejak terakhir gw berbenah kamar. Sambil ditemani lagu yg diputer dari tape yg baru gw beli dua bulan lalu gw mulai dari jemur kasur palembang di balkon, menata ulang letak perabot, nyapu dan ngepel lantai kamar lalu terakhir gw beresin lemari pakaian. Lemarinya gw bawa keluar, dan ternyata debunya tebel banget. Setelah kamar gw beres kayaknya gw harus nyapu juga beranda karena debu dari kamar gw sekarang berpindah ke lantai di luar.

Ada yg naik tangga. Kayaknya Lisa. Semalem dia bilang mau maen ke sini.

"Ekhem ekhem.." suara cewek dari ujung tangga.

"Batuk? Minum obat batuk atuh Lis," sahut gw tanpa menoleh.

"KOK 'LIS'???" nada suaranya meninggi. "INI GW..."

Spontan gw menoleh, memastikan cewek di ujung tangga.

"Oh...elo Va..." kata gw datar nyaris tanpa ekspresi. Lalu mengalihkan pandangan ke lemari di hadapan gw.

"AAAAARRRIIIIIIIIII...!!!" Meva berteriak lalu melempar sebuah sandal jepit ke kepala gw.

Gw mengaduh dan nyaris terjatuh karena kaget. Meva menaruh tas nya di lantai dan berjalan cepat ke tempat gw.

"Udah?" katanya gusar sambil berkacak pinggang. "Gitu doang ekspresi loe???"

"Emang mesti gimana?" tanya gw tetap datar. Berpura-pura datar sebenernya. Meva nggak tau gimana kaget dan senengnya gw tadi pas liat dia muncul!!? Tapi yaah gw nya pura-pura biasa aja. Padahal jantung gw udah mau copot tuh.

"Gimana??? Ya gimana kek! Seneng misalnya! Girang! Atau histeris gitu liat gw balik!! Lo nggak ada ekspresinya banget!"

"Ooh..."

" 'Oh' apa?? "

"Ya udah kalo gitu diulang lagi deh," gw mengembalikan sendal jepit yg tadi dilempar Meva ke tempatnya. "Sorry. Bukan apa-apa kok, lagi latihan drama aja," lanjut gw ke Egi dan Rio yg melongok dari jendela kamar mereka.

"Oke, jadi adegannya nanti loe muncul di tangga situ," kata gw ke Meva. "Lo 'ekhem-ekhem' gitu, abis itu gw kaget deh."

Meva sedikit heran. Dia kernyitkan dahi mencoba berpikir.

"Sekarang ambil posisi," gw menunjuk ujung tangga sementara gw di tempat gw di depan lemari. Meva sudah ada di posisinya. "Oke. Mulai."

"Tunggu dulu," kata Meva. "Ini kita kayak orang bego nggak sih?"

"Kata sapa? Enggak lah. Yg bego loe doang. Ya udah buruan mulai."

Meva diam sebentar. Dia menjinjing lagi tas nya.

"Ekhem!" dia berdehem.

Gw menoleh ke arahnya.

"Hah? Meva??" gw terlompat di tempat gw. "Kok lo ada di sini? Dateng kapan?" lalu gw berjalan cepat menghampirinya dan memeluk Meva. "Lo ke mana aja? Gw kan kangeeeennnn....." gw jamin ini jujur. Hehehe.

"Yaaah ini mah elo nya aja mau ngambil kesempatan dalam kesempitan," Meva jitak kepala gw.

Gw nyengir bodoh lalu melepaskan pelukan gw.

"Lebay amat," komentarnya. Lalu di berjalan menuju kamar gw. Menaruh tas di dalam dan melepas jaketnya.

Gw cuma bisa nyengir seneng aja. Sampe speechless gw liat dia lagi.

"Ngapain lo ngeliatin gw kayak gitu?" tanya Meva menyelidik.

Gw geleng kepala. Belum bisa ngomong nih gw. Meva mencibir lalu bergegas ke kamer mandi.

Tunggu dulu, apa tadi itu beneran Meva? Gw cubit pipi kiri gw. Sakit. Berarti ini bukan mimpi. Moga itu emang Meva deh, bukan jejadian yg nyamar jadi dia.

"Samasekali nggak berubah yak?" Meva keluar memandang berkeliling. "Enam bulan gw tinggal tetep aja kayak gini."

"Lo harusnya pergi enam abad, terus balik lagi kesini. Pasti beda deh."

"Oooh...jadi lo pengennya gw lamaan perginya?" dia menyandarkan sikutnya di bahu gw. Gayanya tengil.

Gw balas dengan cengiran lebar.

"Busett cengar-cengir mulu kayak orang gila," Meva mundur selangkah. "Ternyata oh ternyataaa...sekarang Ari...." dia bergidik takut.

Hah! Ini bener Meva! Wangi parfumnya gw kenal banget. Masih setia dengan stoking hitamnya, kali ini dia pake kaos hijau dan rok jeans pendek. Nggak ada perbedaan dengan sosok yg gw kenal dua tahun ini.

"Udah ah nyengirnya, gw beneran takut nih.." lanjut Meva.

"Oke. Sekarang ceritain ke gw, apa yg bikin lo balik ke sini? Gw pikir lo udah lupa sama gw."

"Ya nggak mungkin lah gw lupa. Gw balik ke sini juga karna gw kangen sama loe," Meva tersenyum. "Ciiiee...muka lo merah gitu!"

"Apaan? Enggak!" gw mencoba bersikap normal.

Meva terkikih pelan.

"Udahlah Ri, ngaku aja lo kangen kan sama gw?" cecarnya. "Kita berdua tuh diciptakan buat bersama. Nggak ada yg bisa misahin kita."

BISA BANGET !!

"Masih pinter aja ngegombalin gw," sahut gw dan kami pun tertawa lebar.

Meva duduk di kasur palembang yg lagi gw jemur.

"Kalo capek mending istirahat aja dulu di dalem," kata gw. "Tidur gieh. Ntar ngobrol-ngobrolnya ditunda dulu."

"Nggak ada apa-apa di dalem. Gimana mau molor?"

"Yaudah sini gw bawa kasurnya ke dalem."

Meva turun, gw gotong kasur dan menaruhnya di dalam kamar.

"Gw beneran capek banget Ri," kata Meva. "Gw tidur yak?"

Gw mengangguk.

"Eh iya. Gw mau pas gw bangun nanti udah ada mie ayam sama es campur. Oke?" teriak Meva dari dalam.

"Iyaa...Tuan Puteri!!" sahut gw.

Ah entahlah. Gw gak bisa menggambarkan perasaan gw saat ini! Welcome back Meva..........

Meva nampaknya kelelahan. Dia bangun jam 1 siang dan langsung melahap habis makanan pesanannya.

"Kenapa sih," kata Meva sehabis minum. Gw duduk di pinggir pintu. "Lo liatin gw nya aneh gitu? Nggak pernah liat orang laper yak?"

Gw menggeleng. Bukan itu. Gw cuma seneng aja lo balik Va. Terlebih lagi lo nya ceria kayak gini, beda sama enam bulan yg lalu waktu awal lo kehilangan nyokap lo.

"Woy..malah ngelamun!" serunya lagi.

"Haha..enggak papa kok. Cuma surprise aja, gw pikir lo nggak bakal balik lagi?"

Meva tertawa kecil.

"Bosen juga gw kelamaan diem di rumah. Udah cukuplah semedinya," jawabnya.

"Disana ngapain aja setengah tahun gak kuliah?"

"Ya ngerjain urusan rumah tangga. Ngurusin Oma gw, bantuin tante juga. Oiya lo nggak tau ya, tante gw kan punya toko bunga gitu? Gw kesitu terus tiap hari. Lumayan lah buat pengalaman. Ternyata nyari duit sendiri tuh susah yak!"

Gw senyum.

"Kalo lo, lo ngapain aja selama gw pergi?" tanya Meva. "Tunggu dulu biar gw tebak. Bangun tidur lo mandi, kerja, baliknya makan mie ayam terus molor deh! Gitu kan tiap hari?" lalu dia tertawa puas.

"Haha," gw tertawa sinis. "Nggak gitu juga ah! Kerja mah kerja kayak biasa. Cuma gw lebih sering ngambil lembur biar nggak bosen di kosan."

Meva mengangguk-angguk.

"Terus, kamer gw? Ada yg nempatin nggak?"

"Ada. Kuntilanak ama genderuwo tiap malem bikin party tuh. Ngundang pocongk juga kayaknya."

"Aaaah....Ari! Lo bikin parno gw aja!"

"Ya abisnya tuh kamer kelamaan kosong. Sapa lagi coba yg mau nungguin, kalo bukan mbak kunti cs?"

"Lo nya nggak kreatif! Tempatin dulu kek, sampe gw dateng?"

"Lha terus kamer gw gimana?"

"Tuh kan beneran nggak kreatip! Digilir kan bisa? Malem ini lo tidur di kamer lo, besoknya kamer gw."

"Ya udah mulai malem ini deh.."

"Udah terlambat dodol! Kan gw nya udah dateng??"

"Ya udah deh nggak jadi."

Meva mendengus kesal.

"Eh emangnya ibu kos nggak nagihin duit sewa?" tanyanya.

"Gw yg bayarin."

"Wah yg bener?" Meva menatap gw seneng. "Makasiiih... Lo baik deh!"

"Udah gitu doang ucapan terimakasih nya?"

"Makasiih..lo baik banget deh!"

"Cuma gitu?"

"Lo beneran baik banget deh!"

"Kurang.."

"Lo asli deh baiknya nggak ketulungan Ri.!"

"Nah itu baru bener."

Meva mencibir.

"Yaudah yuk, kita ke kamer gw?" ajaknya.

"Mau ngapain???"

Meva jitak kepala gw.

"Setan di otak lo betah amat yak gak mau pergi? Bawaannya ngeres mulu tuh otak!" omelnya.

"Apaan? Gw kan nanyanya biasa?" gw protes.

"Iya tapi muka lo tuh yg nggak biasa! Mupeng!"

"Ah, lo nya aja GR!!"

"Yaudah yaudah deh...sekarang mana kuncinya? Gw mau nengok istana gw."

"Gw taro di atas pintu."

Meva bergegas ke kamarnya sementara gw ambrukkan diri di kasur. Capek juga beresin kamer. Gw mau tidur deh, abis itu baru nyetrika seragam buat besok kerja.

"Aariiiiiii........." si Meva udah teriak lagi dari kamernya.

"Aaapaaaaa?" sahut gw males.

"Bantuin gw lah beresin kamer gw!" suaranya menggema di seantero kamar.

Gw berdecak malas.

"Aariiiii..........!"

"Apa lagi?"

"Bantuin gw!"

"Capeek! Lo sendiri aja sih!" gw teriak tanpa bergerak seinchi pun dari posisi tidur gw.

Terdengar derap langkah menuju kamar gw.

"Dih lo mah gitu!" gerutu Meva. "Masa lo tega liat gw beresin kamer sendirian?"

"Bodo amat," kata gw dengan mata masih terpejam.

"Terus ntar malem gw tidur dimana??"

Gw menepuk kasur kosong di sebelah gw.

"Ogah gw tidur bareng loe!" tandas Meva. "Bahaya!"

Gw buka mata dan menatap Meva yg berdiri di depan pintu.

"Mana ada tidur bareng bahaya? Yg ada juga kalo melek bareng tuh, baru bahaya!" kata gw.

"Ya ini kan elo. Tidur aja bahaya, apalagi melek!?"

Gw mendengus. Kalo nggak diturutin, gw pasti bakal terus dirongrongin deh sama dia.

"Lo sapuin aja dulu," kata gw akhirnya. "Entar gw yg ngepel deh."

"Nah gitu donk! Kalo mau baik ya baik sekalian. Jangan setengah-setengah."

"Yaudah sana! Gw mau ngeleyep barang lima menit aja," gw pejamkan mata lagi.

"Awas lho ntar kudu bangun kalo gw udah nyapu."

"Iya! B-A-W-E-L!!!" teriak gw sambil ngelempar bantal tapi meleset. Sengaja gw pelesetin sebenernya. Meva ngacir ke kamernya sambil bawa sapu.

Huh, beginilah nasib. Nggak ada Meva rasanya sepi. Begitu dia dateng lagi, ni kosan berubah jadi pasar!

Tapi gw syukuri aja sih. Gw berasa nyaman lagi. Feel nya enak aja. Minimal gw ada temen ngobrol malem. Biarpun sebenernya kalo ngobrol sama Meva, gw lebih sering jadi pendengar setia. Dia nggak ada matinya deh kalo ngobrol! Ada aja yg dibahas. Sampe dulu pernah kita ngeributin ukuran jari telunjuk kaki gw yg setengah senti lebih panjang dari jempol. Saking nggak adanya topik. Nggak penting banget kan??

Tapi ya itulah dia. Dulu gw kira dia orangnya pendiam (emang iya juga sih) tapi kalo udah kenal deket ya kayak gitu itu tingkahnya. Nyebelin, seenak jidatnya sendiri, tapi ngangenin juga!!

Halaaaah......ngomong apa sih gw? Hahaha! 

 


Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Adalah Novel Karya Ariadi Ginting a.k.a Pujangga.Lama.
Share This :

Artikel terkait : Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Bagian 14

Posting Lebih Baru Posting Lama

0 komentar: