Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Bagian 6



Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Bagian 6 
Sore ini hujan bener-bener turun dengan derasnya. Bahkan sampai di kosan pun hujan masih saja mengguyur bumi, jadi terpaksa deh gw dan Meva basah-basahan berlari menembus hujan. Gw menggigil hebat, tapi ketika gw teringat jemuran gw di atas, seketika gigilan itu menghilang dan berganti dengan pekik tertahan dari mulut gw. Bergegas gw ke atas, tapi di sana tidak ada apa-apa selain kawat jemuran yg basah.

“Dul, lo tau jemuran seragam gw di atas nggak?” tanya gw ke Indra sekembalinya gw dari kamar. Indra sedang main Play Station sambil berselimut sarungnya.

“udah gw angkatin, ada di kamer lo.” Jawabnya tanpa mengalihkan pandangan dari tivi.
Gw mendesah lega. Buru-buru gw cek ke kamar dan tumpukan seragam menyambut gw di atas kasur. Ah, beruntung sekali gw punya temen macem Indra. Thanks guys.. Segera saja gw mandi dan berganti pakaian dengan setelan pakaian hangat. Selesai mandi, gw menyeduh teh hangat dan bersembunyi di balik selimut di atas kasur.

Pintu kamar terbuka dan Indra masuk, menyeduh teh hangat juga, lalu duduk di samping gw.

“Abis kemana lo tadi?” tanyanya.

“Diajakin jalan sama Meva ke Karang Pawitan,” gw masih bersembunyi di dalam selimut.

“Keliatannya makin hari lo makin deket sama dia. Udah jadian?”

Gw sibakkan selimut yg menutupi wajah gw.

“Ah, loe nanyanya gitu mulu,” kata gw. “Gw nggak ada apa-apa sama dia. Just friend..”

“Ada apa-apanya juga nggak papa kok. Malah itu bagus, artinya lo udah mulai bisa bedain yg mana masa lalu dan yg mana yg harus lo jalani hari ini.”

“Tapi gw nggak ada hubungan apa-apa sama Meva, cuma temen kok......”

“Haha,” Indra tertawa kecil. “Oke deh, gw percaya kok. Lagian kenapa mesti ngotot gitu? Gw nggak papa kok lo jadian juga sama Meva kalo kalian emang sama-sama suka.”

“Yaah..seenggaknya saat ini belum,” ujar gw. “Lagiapula kayaknya susah buat gw suka sama dia, orangnya suka nyebelin gitu dul. Maksaan gitu lah...tadi aja gw dipaksa ikut dia jalan-jalan.”

Indra tertawa lagi.

“Sarap ya lo, daritadi ketawa-ketawa mulu.”

“Sembarangan lo ngomong,” sergah Indra.

“Eeh....itu gelas gw, punya lo yg sebelah setrikaan. Maen asal minum aja lo.”

“Apa bedanya? Sama-sama teh manis khan?” indra menaruh lagi gelas yg gw tunjuk lalu mengambil gelasnya.

“Beda, lo kalo nyeduh teh biasanya kelewat manis,” gw segera menyambar gelas gw dan meminum isinya dengan hati-hati.

Saat itulah Meva tiba-tiba nongol di depan pintu. Seperti biasa, tersenyum lebar dengan tampang innocent.

“Eh, ada Indra juga,” sapanya. Dia sudah berganti pakaian. Kali ini dia memakai celana jeans panjang. Tapi tetep aja di dalamnya dia pake stoking hitam. “Hey, Ri. Lo lagi sibuk nggak?”

“Iya sibuk banget gw sampe bangun aja nggak bisa,” jawab gw ngasal.

“Lanjutin maen catur yukk?” Meva mengangkat papan catur kecil yg sejak tadi disembunyikan di belakang badannya.

“Ogah. Besok lagi aja laah.....lagi cape gw.”

“Napa lo, takut gw kalahin lagi ya?” tantangnya.

“Yeee....tadi tuh lo menang karena kebetulan aja lagi. Gw belum panas tuh.”

“Ya udah makanya sekarang buktiin ke gw kalo lo emang bisa maen catur?”

Ini nih pernyataan yg menjebak.

“Ogah, lagi nggak konsen nih otak. Cape, dingin, ngantuk.” Gw keukeuh menolak ajakannya.

“Kalo gitu sama gw ajah maennya, lo mau?” Indra menawarkan diri.

“Nah tuh si gundul mau tuh,” kata gw bersemangat. “Sama dia ajah.”

“Emang lo bisa Ndra?” tanya Meva ke Indra.

“Eitts..jangan salah, si Ari bisa maen catur sapa coba yg ngajarinnya?”

“Emang lo yg ngajarin?”

“Bukan! Tanya aja ke orangnya langsung tuh,” dan Indra tertawa.

“Oke, ayo lawan gw.” meva masuk dan mengambil posisi duduk di sebelah gw. “Geser dikit dong Ri,” dia mendorong gw sampai mepet ke tembok.

“Kenapa nggak sekalian jedotin pala gw aja??” kata gw kesal.

“Sayang temboknya, entar rusak gw yg suruh ganti rugi.”

“Bodo ah,” gw menarik selimut menutupi wajah gw.

Hangat sekali di dalam sini. Tadi beneran dingin banget pas hujan-hujanan. Sudah hampir sepuluh tahun yg lalu sejak terakhir kali gw hujan-hujanan bareng temen SD dulu. Tapi lama-lama kok kepala gw berasa pening ya? Ini pasti pengaruh air hujan tadi. Beneran pening dan senut-senut gitu. Baru sekitar sepuluh menit gw bangkit duduk sambil pegangi sisi kepala gw yg sakit.

“Kenapa lo Ri?” tanya Indra melihat penderitaan di wajah gw.

“Sakit kepala nih. Gara-gara ujan tadi.” Gw meringis pelan menahan sakit yg nampaknya makin menusuk ke dalam kepala gw. Sakit sekali. “Tapi kok sakit banget yah?”

“Gw beli obat puyeng deh ke warung,” Indra berdiri dari duduknya lalu beranjak pergi.

Tinggal Meva yg memandang gw dengan penuh minat, seakan gw ini seekor kelinci yg minta diberi sebatang wortel.

“Lo sakit kepala?” tanyanya polos.

“Lo pikir apa yg sakit kalo gw pegang kepala?”

“Ah, elo mah selalu aja jawabnya sinis gitu kalo ke gw tuh. Gw tanya serius juga.”

“Maaf deh, gw lagi sakit kepala banget soalnya.” Gw malas berdebat jadi gw akhiri saja.

“Sini gw pijitin biar rada mendingan,” Meva menarik kepala gw, dengan kasar!

Gw berteriak kesakitan tapi dia nggak peduli. Dia duduk di belakang gw lalu kedua tangannya menekan-nekan kedua pelipis gw. Dia memijit gw. Gw diam. Ternyata enak juga pijitannya. Beberapa kali gw pejamkan mata menikmati pijitan ini.

“Gimana, udah mendingan belum?” tanyanya.

“Sip sip.. lo bisa mijit juga ternyata.”

“Cuma soba-coba aja kok, ini pertama kalinya gw mijitin orang.”

“Kalo gitu lo ada bakat jadi tukang pijit.”

“Enak aja, ogah gw jadi tukang pijit. Gw kuliah tinggi-tinggi bukan buat jadi tukang pijit.”

“Pan elo kuliah di UTP kan?”

“UTP? Apaan tuh? Baru denger gw.”

“Universitas Tukang Pijit. Haha..”

Meva mendorong kepala gw ke depan.

“Sembarangan aja lo kalo ngomong,” omelnya.

“Hehehe.. kidding. Gitu aja dianggep serius.”

“iya gw tau kok.”

Dan saat itulah Indra datang, sedikit basah di kakinya, dia membawa sebungkus obat.

“Nih minum obatnya,” dia melemparnya ke hadapan gw.

“Udah minum sana, gw maen catur lagi lah.” Meva kembali ke posisi duduknya di sisi papan catur. Kayaknya dia lagi asyik banget tuh maen caturnya.

Gw ambil segelas air putih, meminum obatnya, lalu kembali ke atas kasur. Kepala gw masih pening, biar sekarang nggak sesakit tadi sebelum dipijit Meva. Di luar sana hujan masih saja mengguyur sebagian kota. Suaranya jatuh beradu dengan atap lama-lama jadi musik berkesinambungan yg enak didengar dan menghantarkan gw segera ke alam mimpi.......

Gw terjaga dari tidur gw. Kepala gw terasa sangat sakit di sebelah kiri. Secara refleks gw pegangi pelipis sambil kernyitkan dahi menahan sakit yg menurut gw nggak wajar ini. Baru kali ini gw merasakan pening yg sangat menusuk. Wajah dan leher gw berpeluh padahal saat itu baru saja selesai hujan dan masih terasa dingin. Dengan susah payah gw berhasil mengambil obat yg tadi sempat dibelikan Indra, dan langsung meminumnya.

Gw mencoba bangun, dan pandangan gw langsung dipenuhi kunang-kunang yg berseliweran di sekitar kepala gw. Dan makin parahnya, setelah gw bangun justru gw merasa mual. Gw pengen muntah. Buru-buru gw berlari ke kamar mandi dan memuntahkan sebagian isi perut gw di sana. Setelah membersihkan lantai gw kembali ke kamar. Sedikit sempoyongan gw berusaha mencapai tempat tidur.

Aneh, badan gw nggak panas kok. Gw coba pegangi kening dan leher, normal.

“Lo kenapa Ri?” Meva tiba-tiba masuk dan menghampiri gw. “Gw denger suara kayak orang muntah. Lo baikan aja khan?”

“Kayaknya gw sakit nih,” jawab gw sedikit terbatuk. Sedikit bertanya juga, apa suara gw tadi sekeras itu sampai terdengar ke kamar Meva?

“Minum obat lagi aja deh,” sarannya.

“Udah kok barusan.”

“Ya udah lo tiduran lagi aja, jangan banyak gerak dulu.” Dia membimbing tubuh gw rebahan di kasur.

Nafas gw sedikit memburu. Sementara nyeri di kepala gw agaknya sekarang merambat ke bagian tengah.

“Maaf ya Ri, gara-gara gw ajakin lo keluar tadi siang jadi gini deh...”

“Nggak papa kok, bukan gara-gara yg tadi.”

“Kayaknya lo agak parah deh, muka lo pucet gitu.” Meva mengusap rambut gw, menyibakkannya agar tidak menutupi wajah gw. Tangannya hangat.....

“Gw nggak papa kok, beberapa hari ini gw emang kurang baekan. Masuk angin kayaknya.”

“Gw kerokkin deh?”

“Nggak usah, nggak usah.... gw nggak biasa dikerok. Sakit ah.”

“Yeeey....biar cepet sembuh Ri.”

Gw menggeleng sebagai tanda penolakan. Gw punya pengalaman buruk soal dikerok, pernah gw nyaris pingsan waktu dikerok sama nyokap gara-gara waktu itu pake balsem yg panasnya minta ampun sebagai pelicin koinnya. Katanya sih gw emang sempet pingsan, tapi gw ngerasa gw masih sadar kok, yaah memang sih selama beberapa saat gw nggak bisa berkomunikasi saking kagetnya badan gw.

“Gw nggak suka dikerok, oke?” gw bersikeras menolak usul Meva.

“Harus dikerok, khan loe masuk angin?”

“Kalo gitu gw keluarin sendiri deh anginnya, nggak usah dikerok yah?”

“Ah, lagi sakit juga sempet-sempetnya ngomong gitu. Udah, duduk terus buka kaos loe.”

“Serius, gw nggak mau dikerok Vaa....” pinta gw sedikit memelas.

“Bentar gw ambil koin dulu di kamer gw.” Meva beranjak keluar dan kembali lagi dengan sekeping koin kuningan dan botol kecil yg nampaknya adalah balsem. “Ayo buka kaosnya.”

“Aah...kenapa sih lo selalu maksa ke gw?” gerutu gw. Nyeri di kepala gw makin senut-senut.

“Ini khan demi kesembuhan lo?” meva berkacak pinggang dan melotot ke gw. “Tahan bentar doang bisa khan? Jangan jadi banci kayak gitu lah.”

“Please Vaa....gw nggak mau dikerok,” pinta gw lagi.

“Tenang aja, gw pake balsem dingin kok. Nggak bakalan panas. Ini juga koin khusus emang buat ngerok. Liat aja sisi-sisinya halus dan nggak bergerigi. Nggak akan sesakit kalo kita pake uang recehan.”

“Vaaa....” gw hampir nangis, sumpah. Gw beneran takut dikerok. Gw nggak mau pingsan lagi.

Meva keburu menarik tubuh gw dan membuat gw terduduk. Saat itu badan gw lemas jadi gw nggak bisa terlalu memberontak. Meva langsung menarik kaos gw sampai lepas, nggak peduli hidung gw sakit waktu kaosnya melewati wajah gw. Ya Tuhan kapan sih gw nggak dipaksa sama cewek ini?

“Gw mau ngerok lo, bukan merkosa yaa, jadi tolong jangan berpikiran yg enggak-enggak.”

“Bisa-bisanya lo ngomong gitu Va,” kata gw.

“Udah sekarang diem dan nikmati aja. Oke?”

Apa boleh buat. Tubuh gw terlalu lemas untuk menolak. Akhirnya gw dikerok juga sama si Meva. Emang dingin sih gw rasakan di sekujur punggung gw. Meva beneran pake balsem dingin khusus buat ngerok. Entah karena gw memang asli masuk angin atau Meva yg ahli ngerok, gw ngerasa lebih baikan aja setelah dikerok Meva.

“Pake lagi tuh kaos loe,” Meva melemparnya ke gw.

Tapi gw nggak langsung memakainya. Punggung gw terasa agak lengket karena balsem tadi. Meva membereskan peralatannya dan cuci tangan di kamar mandi. Selesai itu dia duduk di dekat kasur gw.

“Udah jam sebelas malem, lo tidur lagi aja. Besok juga udah sembuh kok.”

Wah, semalam itukah? Gw cek jam dinding, bener jam sebelas lewat lima menit.

“Thanks Va, gw udah baekan kok sekarang,” gw pakai lagi kaos gw. Rasanya seperti beban yg menindih tubuh gw lenyap begitu saja setelah dikerok. Ternyata nggak begitu sakit kalau pake balsem yg dingin. Badan gw serasa enteng, nggak seperti sebelum ini. Gw rebahan lagi di kasur dengan posisi telungkup.

“Lo nggak tidur?” tanya gw ke Meva.

“Bentaran ah, tangan gw kesemutan euy abis ngerok lo....”

“Si Indra mana? Tadi siapa yg menang maen caturnya?”

“Gw dong yg menang...........” Meva nyengir lebar. “Indra nggak sebaik lo maennya. Gw belum nemuin lawan yg tangguh nih.”

“Belagu lo, liat aja besok gw kalahin lo.”

“Ooh, boleh.dengan senang hati,” Meva tersenyum merendahkan gw.

“Oke, besok yaa....”

“Oke, sapa takut...................” Meva menggeliatkan badannya. Dia sedikit menggeser posisi duduknya, dan rebahkan badan di lantai. “Gw numpang ngelonjor bentar yah? Ngerok lo bikin cape nih.”

“Salah lo sendiri maksa ngerok gw.”

“Enggak papa deh, biar lo sembuh.”

“Thanks Va.”

“Iya sama-sama, gw juga ngerasa nggak enak bikin lo sakit.”

“Laen kali ngeroknya nggak usah pake koin ya?”

“Lah, terus pake apa?”

“Pake tangan lo aja. Hehehe...”

“Maaauuunyaaaaaa!!!” Meva melempar koinnya ke kepala gw tapi meleset. “Lagian ogah gw ngerok lo lagi. Kasian sebenernya, badan isinya tulang semua gitu kok mau dikerok.” Dan dia pun tertawa.

“Lo tau nggak Va?”

“Enggak, gw nggak tau,” potong Meva.

“Ya makanya dengerin dulu orang kalo lagi ngomong, jangan maen potong ajah.”

“Hehehe... Iya, iya, kenapa emang?”

“Lo tuh kayak nenek sihir,” kata gw. Meva sudah ingin melempar botol balsem di tangan kirinya sebelum buru-buru gw lanjutkan. “Tapi nenek sihir baik hati kok! Iya, baik hati.....” gw berharap botolnya jatuh sebelum dilempar. Dan ternyata Meva mengurungkan niatnya.

“Tetep aja, biar baik juga gw tua dong? Emang muka gw keriput ya? Rambut gw beruban ya? Gigi gw ompong yaa???” cecarnya.

Gw tertawa kecil.

“Enggak kok, maksud gw barusan, lo itu rewel kayak nenek-nenek sihir di dongeng anak-anak gitu. Tapi sebenernya lo baik kok,” ujar gw menjelaskan. “Walaupun harus gw akui, lo memang lebih banyak ngeselinnya dibanding baiknya.”

“Udahlah nggak usah dibahas, tetep aja gw berasa tua di depan lo. Padahal kan gw dua tahun lebih muda dari lo?”

“Muda tapi tua. Jadi gimana yak jelasinnya.....?”

“Nggak perlu dijelasin, kakek........”

“Baiklah, Nek....”

Lalu kami tertawa lepas.

“Lo pantes tuh dipanggil kakek, gw mah masih AbeGe,” Meva berkilah.

“Iya ABG umur enampuluh.”

“Daripada lo udah seabad?”

“Ya ya ya sudahlah sesama orangtua nggak usah saling memfitnah. Hehehe...”

Well, pada kenyataannya gw benar-benar merasa lebih baik sekarang. Memang kepala gw masih terasa nyeri, tapi itu sudah jauh berkurang dibandingkan tadi. Memang menyenangkan punya teman yg bisa menghibur saat kita lagi bad mood atau sakit. Dan orang itu adalah sosok wanita yg selama ini gw anggap misterius karena ketertutupannya. Meskipun sekarang boleh dikatakan gw dan dia sudah berteman baik, tetap saja gw merasa ada banyak hal yg nggak gw pahami dari dia. Terlalu banyak. Dan tentu akan lebih baik gw biarkan apa adanya saja seperti ini. Karena kadang sesuatu itu nampak indah selama kita tidak tau apa yg ada di baliknya.

Jam dinding sudah bergerak ke angka duabelas, dan kami masih ngobrol sesuka hati yg bahkan kadang gw sendiri pun nggak ngerti apa yg lagi kami bicarakan. Lewat dari jam duabelas, kami mulai kehabisan bahan obrolan. Hanya kadang terdengar salahsatu dari kami bicara, yg cukup lama dijawabnya. Dan lama kelamaan suara Meva menghilang, berganti suara desah pelan nafasnya yg tenang. Dia tertidur di samping gw. Wajahnya begitu teduh saat tidur. Seolah semua beban yg ada ketika terjaga ikut lenyap bersama mimpi yg melayang-layang entah ke mana.

Di luar, rintikan hujan kembali terdengar menerpa atap-atap rumah. Sesekali diselingi gemuruh kecil dan kilatan petir yg menembus celah jendela kamar. Gw belum bisa tidur. Entah kenapa, apa karena ada sosok wanita di samping gw yg tidur begitu damainya? Gw pandangi wajah Meva yg pulas.

Gw ingat beberapa bulan yg lalu gw pernah begitu penasaran dengan sosok yg satu ini. Bayangan-bayangan saat gw dengan bodohnya begadang dan memantau pintu kamarnya dari balik jendela kamar ini, kembali berkelebat di ingatan gw. Dulu nggak pernah terpikir bahwa akhirnya wanita berkaos kaki hitam itu sekarang akan ada sangat dekat dengan gw. Di samping gw. Sedang tertidur dengan wajah polosnya. Dan gw yakin, di balik semua keanehannya itu, ada sesuatu yg indah. Sesuatu yg akan indah pada waktunya.

Inilah momen pertama kalinya gw merasakan nyaman saat berada di sampingnya. Bukan sebagai seorang yg spesial memang, cukup sebagai sahabat. Itu sudah cukup dan melebihi apa yg pernah gw bayangkan dulu sebelum ini. Dan tentu saja gw sangat mensyukuri itu.

Gw tersenyum sendiri. Mata gw tetap terjaga memandang wajah di samping gw. Entah berapa lama gw terjaga, sebelum akhirnya mata gw lelah dengan sendirinya..................................

Sejak Meva membeli catur mini itu, kami jadi punya hobi baru. Setiap jam pulang kerja Meva pasti sudah menunggu di balkon dengan pion catur yg sudah ditata sesuai petaknya. Kalau sudah begitu kami bisa lupa waktu. Kadang sampe lupa makan, jam sembilan malam masih mengenakan seragam kerja. Makanya gw sering beli nasi dulu sebelum balik biar maen caturnya bisa sambil makan.

Dan harus diakui, Meva memang lawan main yg tangguh. Pernah gw kalah telak 6-0 dalam semalam. Alhasil gw harus menerima muka gw belepotan bedak sementara kuping gw panas terbakar ejekan Meva.

"Magnetnya rusak tuh, jadi geser sendiri pionnya," itu kalimat yg biasa diucapkan Meva tiap dia dapet skak mat.

"Kok bisa yah? Padahal gw nggak niat kesitu lho," dan ucapan sok pilon ini juga sering diucapkannya.

Well, nilai penting yg didapat adalah bahwa gw bisa mengalihkan perhatian gw dari Echi. Rasanya sebelum ini gw nyaris frustasi karena selalu dihantui perasaan bersalah tentang Echi, meskipun gw tahu gw nggak bersalah. Meva berhasil mengalihkan dunia gw.

Dengan sifatnya yg kolokan tapi diktator (dia masih sering maksa gw!) dia sukses membuat gw nyaman tiap berada di dekatnya. Dan mengenai kelainan dalam dirinya soal self injury, gw benar-benar memilih bungkam dan memposisikan diri gw nggak pernah tahu soal itu karena Meva sendiri nggak pernah menyinggung hal ini. Gw merasa itu lebih baik, sampai di satu sore, sepulang kerja gw naiki tangga menuju kamar.

Biasanya Meva akan langsung menyerbu lalu menyeret gw duduk di kursi yg sudah disediakannya di depan meja kecil tempat papan catur tanpa peduli gw cape ataupun laper. Tapi sore itu gw nggak menemui siapapun di sana. Dua kursi yg dipasang berhadapan di antara meja itu kosong. Nggak ada papan catur di atas meja.

"Baguslah, gw bisa mandi dulu," pikir gw dalam hati.

Selesai mandi gw makan nasi yg gw beli dari warung. Sampai jam setengah enam nggak nampak tanda-tanda Meva akan menyeret gw keluar kamar. Padahal kamar-kamar yg lain sudah menunjukkan eksistensi penghuninya.

"Va, lo di dalem?" gw memutuskan mengetuk pintu kamarnya.

Nggak ada jawaban dan gw masuk ke kamarnya yg nggak dikunci. Meva ada di sana. Sedang duduk memeluk lutut di pojok kamar. Wajahnya terbenam di kedua kakinya.

"Va? Lo tidur?" tanya gw. Pertanyaan yg seharusnya nggak gw tanyakan kalau melihat badannya yg gemetar.

"Lo kenapa Va?" gw guncang bahunya.

Meva menggeleng tanpa mengangkat wajah.

"Gw nggak kenapa-napa," suaranya terdengar parau.

"Nggak mungkin lo nggak kenapa-napa. Lo nangis ya?"

Meva menggeleng lagi. Tapi kali ini terdengar isak tertahannya. Gw yakin ada sesuatu yg terjadi. Nampaknya gw nggak perlu bersusah payah menanyai Meva, karena gw sudah menemukan sendiri jawabannya. Meva menangis karena kesakitan.

Gw nyaris terlompat begitu mendapati sepuluh batang jarum jahit menancap kuat di lengan kirinya. Tiap ujung jarum membuat kulit di sekelilingnya membiru dan pucat. Pasti jarum-jarum itu sudah lama menancap di sana.

"Lo ngapain lagi Va???" kata gw ngeri.

"Gw nggak apa-apa Ri, beneran. Lo keluar aja."

"Mana bisa gw biarkan loe dalam keadaan kayak gini!" gw membayangkan sakitnya tertancap sepuluh jarum di lengan gw.

Saat itu gw bingung. Gw mau nolong dia, tapi nggak tau baiknya gimana.

"Gw cabut yah jarumnya?" tanya gw.

Meva nggak menjawab. Gw anggap itu jawaban 'iya' dari dia. Ujung jari telunjuk dan jempol gw bergetar menyentuh batang jarum yg dingin. Gw ragu bisa mencabutnya dari kulit Meva. Jarum-jarum itu menancap cukup dalam.

"Apa sih yg lo pikirin, sampe ngelakuin hal bodoh kayak gini?" gw menggerutu pelan.

Meva masih diam. Gw tau dia sedang melawan rasa sakit yg menusuknya. Atau, justru dia menikmatinya ??

Gw memaki dalam hati. Tangan kiri gw memegang pergelangan tangannya dan tangan kanan bersiap pada posisi mencabut jarum. Gw menarik napas perlahan lalu sebisa mungkin mencabut jarumnya tanpa melihat.

Perlahan.....gw angkat kepala jarum dengan dua jari. Gw bisa merasakan jarum itu berdenyir licin di dalam kulitnya seiring tarikan jari gw. Ngeri dan ngilu menyelimuti gw. Butuh lebih dari sekedar berani untuk menancapkan jarum di tubuh kita. Dan menurut gw Meva memang berani. Terlalu berani malah.

Jemari tangan Meva mencengkeram keras tangan gw ketika satu jarum berhasil gw cabut. Uugh, pasti menyakitkan sekali. Tapi Meva samasekali nggak merintih. Hebat!!

Darah langsung mengucur dari lobang bekas tancapan jarum. Sumpah gw mendadak lemes dan hampir pingsan kalau nggak memikirkan keselamatan Meva. Gw cuma bisa menelan ludah. Yg gw lakukan selanjutnya adalah mengambil sembarang kaos yg tergeletak di dekat gw dan menutup luka di tangan Meva.

Meva mengangkat wajahnya, dia menatap gw. Tanpa berkata dia tarik tangan kiri gw menjauh dari tangannya, mengangkat lengan yg masih mengucurkan darah, dan dengan dinginnya mencabuti jarum itu satu persatu!!

What the hell?? Speechless dan ngeri, akhirnya gw memutuskan keluar kamarnya dan muntah di kamar mandi saking mualnya..

"Apa sih yg lo rasain," kata gw. "Waktu lo ngelakuin itu semua? Nusukin jarum kayak gitu, apa itu nggak sakit?"

Meva duduk di sebelah gw di kamar yg berpencahayaan redup. Tangan kanannya memeluk lutut sementara tangan kirinya terkulai dengan tujuh lembar plester menutupi bekas tusukan jarum. Dia menatap gw sejenak lalu menjawab.

"Mungkin buat lo aneh, tapi gw butuh ini Ri..." katanya tanpa mengalihkan matanya dari mata gw.

Hati gw mencelos mendengar jawaban yg terlontar dari mulutnya. Seperti ada sebongkah es meluncur dan meliuk-liuk dalam perut gw.

"Sebutuh itukah lo dengan rasa sakit?" tanya gw lagi. "Gw mau tau apa yg lo dapatkan dari kesakitan itu."

Meva tersenyum, mengalihkan pandangannya pada gorden jendela di depan kami, lalu menatap gw lagi.

"Gw menikmati sakit yg gw rasakan Ri," jawabnya pelan. Suaranya tercekat di tenggorokan. Ada bulir-bulir airmata yg menggenangi pelupuk matanya. "Gw butuh itu. Entahlah, rasanya nyaman banget begitu ujung jarum menembus kulit gw."

Gw mendesah tertahan. Nggak gw sangka ternyata dugaan gw bener. Bulu kuduk gw sampe merinding mendengar pengakuan Meva.

"Hehe.. Aneh ya gw?" dia usapi airmata yg mengucur di kedua pipinya dengan tangan kanan. "Disaat remaja seumuran gw pada kecanduan narkoba dan drugs, gw malah kecanduan rasa sakit. Gw memang aneh."

"Lo nggak aneh Va," kata gw. "Lo normal kok. Sama kayak gw dan yg lain."

"Thanks buat penghiburannya. Tapi gw tau kok gimana pandangan orang tentang gw."

"Oiya? Hebat dong," ucap gw sedikit sinis.

Dia tersenyum lalu memukul lengan gw pelan.

"Apa lo juga nganggep gw berpikiran sama kayak orang-orang iu?" ujar gw lagi.

"Gw tau kok lo mandang gw berbeda dari mereka. Lo care sama gw. Lo cowok pertama yg peduli sama gw Ri."

Ehem, sebagian hati gw bungah mendengar jawaban Meva.

"Thanks ya Ri."

"Terimakasih karena apa?"

"Yaa atas semua perhatian lo ke gw. Gw seneng lho, ada yg peduli sama keadaan gw."

Ah, rasanya seperti melayang gw denger Meva ngomong begitu.

"Justru gw ngerasa lo yg perhatian ke gw," kata gw.

"Oiya?"

Gw mengangguk.

"Lo perhatian sama gw. Tapi sayangnya lo nggak perhatian sama diri lo sendiri."

Meva tersenyum. Lembut banget...

"Gw tau apa yg terbaik buat diri gw."

"Baguslah kalo gitu. Silakan lakukan apa yg menurut lo baik buat diri lo sendiri. Nggak ada paksaan buat lo."

Meva tersenyum lagi.

"Itu yg sebenernya gw butuhkan. Yg selama ini nggak pernah gw dapatkan dari orang-orang di sekitar gw," dia mengatakan itu dengan jujur, gw tau. "Penerimaan. Nggak banyak yg mau nerima keadaan gw apa adanya kayak yg lo tunjukin. Itu yg bikin gw seperti mengisolasi diri gw dari kehidupan orang banyak. Gw lebih suka menyendiri."

Lagi-lagi gw terenyuh mendengar ucapan Meva.

"Lo bisa nerima gw apa adanya," ulang Meva.

"Oke..oke...sebelum gw makin GR gara-gara semua ucapan lo, kita ganti topik pembicaraan ya?"

"Muka lo merah Ri," kata Meva geli.

"Masa? Emang keliatan ya di kamer gelap kayak gini? Kalo menurut gw nih, lo harusnya ganti lampu ini sama yg lebih terang."

"Lo jarang dipuji ya sama cewek?"

"Kadang gw sendiri suka heran, gimana bisa lo belajar di kamer yg gelap kayak gini? Yg ada mata gw bakal rusak."

"Yg gw bilang tadi jujur lho, bukan sengaja bikin lo GR."

"Gw bisa jadi mahasiswa abadi kalo tetep belajar di kamer kayak gini. Pantesan bangsa Indone........"

"............................."

Ada yg menempel di pipi kiri gw. Sedikit basah tapi hangat. Dan saat gw palingkan wajah, kedua bola mata Meva berada sangat dekat dengan mata gw. Speechles. Gw cuma bisa menelan ludah.

"Anggep aja itu sebagai ungkapan terimakasih gw ke elo," kata Meva dengan tenangnya seolah tadi dia hanya mengecup dinding kamar.

"Ah...eng.....itu.....eh, iyah sama-sama," gw mendorong wajahnya menjauh dari wajah gw.

Dia nggak tau degupan jantung gw sudah mencapai seratusribu detak per detiknya. Kaki kanan gw mendadak bergetar saking gugupnya. Entah apa yg terjadi, otak dalam kepala gw berkecamuk bayangan-bayangan nggak jelas.

"Busett..lo tadi ngiler ya?" gw usapi pipi gw yg sedikit basah.

Meva tertawa lebar. Bisa banget dia lakukan itu!

"Sorry sorry gw nggak sengaja tuh."

Shit!! Gw jadi nggak bisa berpikir jernih gara-gara kejadian barusan. Sementara Meva di samping gw cuma diam menatap gw sambil tersenyum.

"Kenapa lo nyium gw?" kata gw.

"Tadi nggak kedengeran ya? Sebagai ucapan terimakasih gw ke elo."

"Bukan itu. Maksud gw, lo nggak takut yg lo lakuin tadi akan mengubah keadaan kita?"

"Yaelaah baru juga pipi. Lo terlalu mendramatisir," kata Meva lalu tertawa.

"Gw percaya lo kok Ri. Hal kecil kayak gitu nggak akan bikin lo antipati sama gw."

HAL KECIL kata lo???

Gw diam. Lebih baik diam deh. Lalu gw tatap Meva. Sepertinya benar, ciuman tadi hanya sebuah ungkapan terimakasih. Entahlah, dalam beberapa keadaan wanita memang sulit dimengerti.

Dalam hati gw berharap lo nggak akan nyakitin diri lo lagi. Karena ngeliat lo sakit, itu akan bikin gw sakit juga...


Next Novel Sepasang Kaos Kaki Bagian 7
Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Adalah Novel Karya Ariadi Ginting a.k.a Pujangga.Lama. 
Share This :

Artikel terkait : Novel Sepasang Kaos Kaki Hitam Bagian 6

Posting Lebih Baru Posting Lama

0 komentar: