Nasib Seorang Guru Saat Ini

Nasib Seorang Guru Saat Ini, kata yang terlintas saat saya baca berita di media online. saya sedikit bingung saat baca beritanya, entah ironis, miris, lebay, padahal kasus atau masalahnya menurut saya sendiri sepele banget.

Gara - gara masalah sepele, sampai jadi berita hangat di media online, contoh Guru SMP harus mendekam dipenjara gara-gara mencubit muridnya. adalagi guru di adili karna cuma potong rambut siswanya (Kena petal Bahasa jawanya).

Ironis banget kan, harusnya sikap orang tua kan berterima kasih pada guru karna udah mendidik anaknya, meskipun cara guru ada yang mendidik murid nya dengan cara kasar, kalau menurut saya sih bukan kasar tapi DISIPLIN. Beda lagi kalau tanpa kesalahan murid , trus ada guru yang menempeleng muridnya itu bukan disiplin namanya.


Sedikit kembali ke masa - masa sekolah saya sendiri beberapa tahun yang lalu, tepatnya kejadian yang di SMP N 2 Kabuh.

Kala itu ada seorang guru yang sangat displin banget menurut saya, waktu upacara hari senin, ada murid yang tidak mengenakan dasi, topi, langsung tuh kena tendang kaki nya pake sepatu, pasti sakit banget lah itu rasanya tapi menurut saya sih hal biasa kan, pastinya udah ngelanggar kedisiplinan ya itu resikonya. Intinya mah Kita Harus Disiplin Sebagai Murid, Orang tua kan tetep harus mengingatkan anaknya juga tentang disiplin agar tidak kena hukuman di sekolah.

Kejadian berikutnya operasi rambut panjang, sekolah kan pasti ada aturan sendiri, kalau tidak mau menaati aturan ya siap - siap menerima hukuman kan. Kejadiaan saat operasi rambut tentunya saya alami sendiri karna waktu dulu saya emang suka rambut panjang. pas ada operasi langsung dah otomatis kena potong, dan anda tau kitanya malah di ketawain sama murid - murid yang lain mungkin karna potongan rambutnya tidak rapi atau hal lain. Tapi menurut saya sendiri malah senang karna potong rambut gratis. Saat dirumah ketauan orang tua saya, malah kena ceramah "Mangkane nek di kon potong iku nang potong rambut" (Makanya kalau disuruh potong rambut itu langsung potong rambut). sudah gitu aja orang tua saya, mungkin malah berterima kasih kepada guru saya karna sudah mengingatkan anaknya kalau rambut panjang itu tidak boleh saat sekolah atau yang lain.

Kejadiaan berikutnya saat pelajaran kalau ga salah pelajaran tata buku ya, ketika kita mengerjakan soal trus jawabanya salah, maka yang jawabanya salah harus lari mengelilingi lapangan entah berapa kali saya lupa tentunya saya juga jadi korban, tapi menurut saya sih itu sangat disiplin, harus benar, pintar untuk menjawab soal atau mengerjakan soal yang diberikan. Mendidik banget kan, supaya kita jadi orang yang pandai nan pintar.

Kejadiaan selanjutnya saat mengaji al -qur an ketika salah tanda baca, pipi kena coret berkali², terus dari kejadian tersebut kan kita harus berfikir untuk tidak melakukan kesalahan supaya tidak kena coret.

Nah kembali ke jaman sekarang, anaknya kena potong rambut sama gurunya eh malah gurunya ganti di potong ma orang tua tersebut (ada beritanya cek di google). apa gak malu tuh jadi orang tua kayak gtu?

Lanjut jaman sekarang murid digampar guru,murid ngadu bokap, bokap lapor polisi, Jaman saya dulu Digampar guru, ngadu kebokap DITAMBAHIN.

Saya tidak mau menyalahkan guru atau orang tua disini, intinya mah kalau orang tua sudah nyekolahin di sekolah A misalnya kan harus mematuhi aturan - aturan yang berlaku. Jangan memanjakan anak supaya tidak manja, masa gara gara dinasehati guru tidak peduli, terus kena cubit dilaporkan polisi kan lucu. Terus maunya orang tua kayak gitu itu kek gimana?
apa maunya orang tua anaknya menjadi seperti gambar berikut?

Nasib Seorang Guru Saat Ini

Semua orang tua pasti tidak mau kan, anak jaman sekarang mah kebanyakan emang bandel nya minta ampun, itu semua kembali ke peran orang tua lah, kalau orang tua mendidik anak nya dengan baik, 99% anak juga pasti baik, nurut , dan menjadi apa yang orang tua mau.

Hal sepele juga kadang terjadi ketika anak butuh perhatiaan orang tua, contoh ketika anak lagi belajar, orang tua wajib mengajari, kalau tidak mengerti akan pelajaran si anak cukup cuma di tungguin, dilihatin saat si anak belajar, karna hal sepele tersebut sudah termasuk perhatian bagi orang  tua ke anaknya. Jangan saat anak belajar si orang tua malah liat sinetron UTAR*N.

Terakhir Apa yang dilakukan Anak ialah apa yang diajarkan Orang tua ke Anak.

Cukup sekian, kalau ada kata yang kurang enak dibaca saya mohon maaf.karna tulisan tadi ialah cuma pemikiran - pemikiran menurut saya sendiri.(Mas Pardi)
Share This :

Artikel terkait : Nasib Seorang Guru Saat Ini

Posting Lebih Baru Posting Lama

0 komentar: